navi

h





Double A Ku 15






“Cantik  lagi  rupanya  aku.”  Bibir  Datin  Aisyah  mengulumkan  senyuman  sambil  memandang  dirinya  di  dalam  cermin  gergasi  biliknya  itu.  Pipinya  dicalit  sedikit  blusher  merah  sambil  matanya  yang  bundar  itu  dikenakan  maskara  tebal.  Rambutnya  yang  keperangan  diberi  nafas  baru  dengan  soft  wavy.  Dia  tidak  puas  melihat  dirinya  sendiri  di  dalam  cermin  dan  begitu  asyik  sehinggakan  bunyi  loceng  di  tingkat  bawah  tidak  didengari.
“Kalau  setakat  Tengku  Avian  tu,  petik  jari  aje.”  Ujarnya  masih  memandang  ke  arah  cermin  tersebut.  Dress  labuh  paras  lutut  itu  dibetulkan  sedikit  sebelum  suara  pembantu  rumahnya  memecah  kesunyian.
“Ibu,  tetamunya  udah  sampai!”  jerit  pembantu  rumahnya  dari  tingkat  bawah.  Cepat-cepat  Datin  Aisyah  melangkah  turun  dari  tangga  menuju  ke  pintu  utama.  Kelibat  lelaki  bernama  Tengku  Avian  menyapa  pandangannya.  Senyuman  menggoda  terukir  lagi  di  bibir.
“Assalamualaikum,  Datin.”  Ucap  Tengku  Avian  sambil  membalas  senyuman  wanita  yang  sebaya  mamanya  itu  tawar  tanpa  gula.  Cuma  yang  bezanya  Datin  Zulaikha  lebih  berpakaian  mengikut  syariat  berbanding  Datin  Aisyah  yang  lebih  gemar  berpakaian  sendat.  Tak  ubah  seperti  anaknya  sendiri.  Biasalah,  mak  borek  anak  rintik!
“Waalaikumsalam.  Tak  payahlah  nak  panggil  datin.  Mummy  kan  lagi  sesuai.  Jemputlah  masuk,  Avian.”  Tutur  Datin  Aisyah  masih  tidak  lekang  dengan  senyuman  menggodanya.  Mummy  pun  mummylah.  Jangan  dia  suruh  panggil  darling  sudah!  Detik  hati  Tengku  Avian  sedikit  kurang  selesa  dengan  pandangan  wanita  itu. 
It’s  okay,  mummy.  Dekat  luar  ni  pun  dah  cukup.”  Balas  Tengku  Avian  dengan  wajah  yang  bersalah.  Takut  sekiranya  wanita  itu  terasa  dengan  respon  yang  diberinya.  Lagipun,  tak  elok  duduk  berdua  dalam  satu  rumah.  Lebih-lebih  lagi  kalau  Dato’  Adam  pun  ada  sekali.  Dia  sendiri  pun  pelik  kenapa  wanita  itu  tiba-tiba  sahaja  ingin  mengajaknya  datang  ke  rumah.  Tiada  angin  tiada  ribut,  wanita  itu  mahu  menghadiahkan  sesuatu  untuknya.  Sebab  apa  dia  sendiri  kurang  pasti.
“Sebenarnya  benda  apa  yang  mummy  nak  bagi?”  tutur  Tengku  Avian  tidak  mahu  membuang  masa  di  rumah  tersebut.  Sedaya  upaya  dia  menyembunyikan  riak  wajah  kurang  senang  itu  daripada  pengetahuan  Datin  Aisyah.
“Masuklah  dulu,  Avian.  Please...  Temankan  mummy  minum  air  kejap,  ya.”  Pujuk  Datin  Aisyah  dengan  muka  simpati.  Tengku  Avian  sudah  tidak  keruan.  Dia  berasa  dilema  sama  ada  mahu  menurutinya  ataupun  tidak.  Tetapi  melihatkan  keikhlasan  wanita  tua  itu  akhirnya  dia  mengalah  jua.  Perlahan-lahan  dia  menuju  ke  arah  ruang  tetamu  lalu  duduk  di  sofa.  Datin  Aisyah  sudah  kembali  dengan  senyumannya  tetapi  bukan  dengan  senyuman  menggoda  lagi  bahkan  senyuman  kejahatan  yang  penuh  dengan  makna  tersirat.
“Avian  jangan  risau.  Dalam  rumah  ni  tak  ada  sesiapa.  Dato’  Adam  outstation  kat  China.  Just  me  and  my  maid  in  this  house.  Raihanah  pun  keluar  dari  pagi  tadi.”  Tutur  Datin  Aisyah  seraya  menuang  air  Ribena  ke  dalam  gelas  di  atas  meja.  Wajah  Tengku  Avian  dikerling  sekilas.  Sekali  kau  masuk  rumah  ni,  kau  takkan  dapat  keluar  lagi,  Avian.  Detik  hatinya  jahat.  Tengku  Avian  mengerutkan  dahi.  Ooo...  Dato’  Adam  tak  ada  kat  rumah  rupanya.  Patutlah  berani  dia  ajak  aku  masuk  rumah.  Eh,  tadi  tak  silap  kereta  BMW  si  mak  lampir  tu  ada  kat  luar.  Hmm,  mungkin  dia  tumpang  kereta  kawan  dia  lah  agaknya.  Tengku  Avian  sudah  berasa  tidak  sedap  hati.
“Memanglah  tak  ada  sapa-sapa  kat  dalam  rumah  ni.  Tapi,  Allah  tahu  mummy.”  Tingkah  Tengku  Avian  seraya  memandang  sekitar  ruang  tamu  mewah  tersebut.  Datin  Aisyah  masih  tenang  seperti  tadi.  Pernyataan  yang  diberikan  oleh  lelaki  itu  tidak  langsung  menimbulkan  rasa  takut  malah  aura  kejahatan  semakin  timbul  di  sekelilingnya.  Nafsu  jahatnya  telah  menguasai  fikirannya  untuk  melakukan  sesuatu  di  luar  jangkaan  Tengku  Avian.
“Avian,  mummy  tahu  Avian  sukakan  Raihanah.  Anak  mummy  tu  pun  menaruh  perasaan  yang  sama  macam  Avian.  Why  don’t  you  two  spend  more  time  together?”  Datin  Aisyah  sudah  kembali  dengan  niatnya  yang  sebenar.  Dia  tidak  mahu  anaknya  melepaskan  peluang  yang  sudah  ada  di  depan  mata  ini.  Tengku  Avian  tidak  dapat  menangkap  maksud  sebenar  wanita  itu.
Meaning?”  soal  Tengku  Avian  dengan  wajah  yang  bingung.
 “Yelah,  you  two  already  engaged.  Avian  kena  banyakkan  luangkan  masa  bersama  Raihanah.  Just  you  and  her,  no  one  else.  Tapi  kenapa  Avian  masih  mahu  memilih  kaca  daripada  permata?”  Wajah  sugul  lelaki  itu  dikerling  sekilas. 
Perempuan  tidak  tahu  diuntung  itu  perlu  diberi  pengajaran!  Berani  dia  masuk  campur  hubungan  cinta  anaknya  yang  sedang  berputik  dengan  lelaki  itu.  Tahulah  macam  mana  hidup  kau  kalau  kau  cuba-cuba  mahu  menghancurkan  kebahagiaan  Raihanah.  Tutur  hatinya  penuh  rasa  amarah.  Nafasnya  turun  naik  bila  memikirkan  tentang  Nuha  Qareena.  Sememangnya  dia  menyuruh  anaknya  mengupah  pengintip  untuk  mengintip  tunangnya  dan  perempuan  kolot  itu.  Matanya  terarah  kepada  minuman  Ribena  yang  penuh  dengan  bahan  mengkhayalkan  tersebut.  Selepas  melihat  Tengku  Avian  masih  tidak  memberikan  respon,  Datin  Aisyah  kemudiannya  berdehem.
“Minumlah,  Avian.  Jangan  malu-malu.  Air  Ribena  aje,”  jemput  Datin  Aisyah  dengan  perasaan  yang  tidak  sabar.  Tingkah  laku  lelaki  itu  ditatapnya.
“Minum  sekali  mummy.”  Ujar  Tengku  Avian  lalu  meneguk  air  Ribena  yang  disediakan. 
“Tak  apa,  minumlah  dulu.”
Dengan  tiga  kali  teguk  sahaja,  terus  gelas  itu  menjadi  kosong.  Ni  Ribena  ke  ubat?  Pahit  macam  apa  aje.  Sesekali  dia  tersedak  selepas  selesai  menghabiskan  minuman  tersebut.
Datin  Aisyah  sudah  tersenyum  lebar.  Dia  pasti  perangkapnya  untuk  mengenakan  Tengku  Avian  pada  malam  ini  sudah  berhasil.  Lelaki  itu  nampaknya  seperti  sudah  hanyut  dengan  bahan  yang  dimasukkan  ke  dalam  minuman  Ribena  itu  tadi.  Kemudian,  muncul  kelibat  Siti  Raihanah  dari  dapur.  Langkahnya  longlai  menuju  ke  arah  Datin  Aisyah.  Tengku  Avian  yang  sudah  tersandar  di  sofa  itu  dikerling  sekilas.  Senyuman  jahat  mula  terukir  di  bibirnya. 
This  is  for  you,  dear.”  Bisik  Datin  Aisyah  seraya  bangun  lalu  mengusap  kepala  anaknya  itu.  Kalau  Tengku  Avian  sanggup  buat  apa  sahaja  demi  perempuan  tu,  aku  pun  boleh  buat  apa  sahaja  demi  anak  aku.  Tuturnya  puas  dalam  hati.
“Jom  teman  I  naik  atas,  Avian?”  pinta  Siti  Raihanah  dengan  senyuman  manis.  Ini  semua  sememangnya  rancangan  dan  idea  daripada  dirinya  sendiri.  Bengkak  terasa  hatinya  melihat  kemesraan  yang  berlaku  di  antara  Tengku  Avian  dan  Nuha  Qareena.  Lebih-lebih  lagi  perempuan  kolot  itu  sudah  mula  berbaik-baik  dengan  Stilleto  Princess.  Nampaknya  dia  jauh  lebih  hebat  tarikannya  daripada  apa  yang  dijangkakan.  Sekarang  sudah  tiba  masanya  Tengku  Avian  menjadi  hak  miliknya  seorang.  This  is  just  the  beginning,  Nuha  Qareena.   
Sorry  Raihanah.  I  kena  balik  dah  petang  sangat  ni,”  tolak  Tengku  Avian  seraya  berjalan  seperti  orang  mabuk  ke  arah  pintu  hadapan.  Riak  wajah  Siti  Raihanah  mula  berubah.  Dia  menggigit  bibir  kecewa  dengan  penolakan  lelaki  itu.
“Alaa...  temankanlah.  Kejap  aje.  Lagipun  I  tak  ada  teman  malam  ni.”  Pujuk  Siti  Raihanah  lembut.  Tengku  Avian  mengeluh  perlahan  sambil  melihat  keadaan  di  sekeliling  rumah.
I  kat  mana  ni,  hah?”
You  kat  rumah  I  lah.  Jomlah  kita  naik  atas,”  pinta  Siti  Raihanah  lagi.  Belum  sempat  Tengku  Avian  mahu  membalas,  wanita  itu  sudah  menarik  tangannya  menuju  ke  tingkat  atas.
“Raihanah,  I...”  Dengan  selamba  kedua-kedua  tangannya  diletakkan  ke  pinggang  wanita  itu.  Tengku  Avian  menjadi  terkedu  buat  seketika.  Tidak  pernah  sekalipun  dia  berada  sebegitu  rapat  dengan  mana-mana  wanita  sebelum  ini  walaupun   dahulu  dia  pernah  menjadi  liar  sekalipun.  Tidak  sebelum  adanya  sebarang  ikatan  yang  sah.  Itu  prinsip  yang  dipegangnya  sehingga  ke  hari  ini.                                 
Wanita  di  hadapannya  itu  seakan-akan  mahu  menggodanya  dengan  merapatkan  lagi  tubuh  badan.  Jari-jemarinya  yang  runcing  sudah  menyentuh  kulit  mukanya.  Siti  Raihanah  yang  mula  perasan  Tengku  Avian  sudah  mula  hanyut  dan  tergoda  dengan  dirinya  itu  lantas  merangkul  leher  lelaki  tersebut.  Matanya  merenung  lama  ke  arah  Tengku  Avian  yang  nampak  begitu  kacak  dengan  kemeja  Cotton  On  birunya  itu.
You’ll  be  enjoy  tonight.”  Bisik  Siti  Raihanah  ke  telinga  Tengku  Avian.  Tengku  Avian  seakan-akan  terpukau  melihat  wanita  yang  sedang  merenungnya  itu.  Dia  mula  mempamerkan  senyuman.  Tidak  sampai  beberapa  minit,  bahan  mengkhayalkan  itu  meresap  ke  dalam  urat  saraf  di  dalam  tubuhnya.  Tengku  Avian  sudah  mula  melupakan  segala-galanya. 
Siti  Raihanah  sudah  tersenyum  bahagia.
Bunyi  loceng  dari  tingkat  bawah  mengejutkan  mereka  berdua.  Mereka  tiba  lebih  awal  daripada  yang  aku  jangkakan.  Bagus!  Cepat-cepat  Siti  Raihanah  melangkah  keluar  dari  bilik  lalu  membuka  pintu  hadapan.  Bibirnya  masih  lagi  tidak  lekang  dengan  senyuman  penuh  makna  apabila  melihat  beberapa  orang  pegawai  JAIS  yang  sudah  berdiri  di  depan  muka  pintu.    
“Kami  dari  Jabatan  Agama  Islam  Selangor.  Boleh  tak  beri  kami  periksa  rumah  cik?  Sebab  kami  dapat  aduan  daripada  jiran  yang  mengatakan  cik  bawa  seorang  lelaki  masuk  ke  dalam  rumah.”  Lancar  pegawai  JAIS  itu  mengatakannya.  Kemudian,  Siti  Raihanah  pura-pura  menjalankan  watak  seterusnya  yang  sudah  dirancang  oleh  mummynya  itu.
“Emm...  encik  salah  rumah  agaknya.  Kat  rumah  ni  saya  tinggal  dengan  mak  saya  aje.”  Siti  Raihanah  sengaja  menampakkan  dirinya  resah  gelisah  untuk  menjayakan  wataknya  itu.  Sesekali  tingkat  atas  dikerling  sekilas.  Sedaya  upaya  dia  cuba  menghalau  para  pegawai  tersebut  dengan  menutup  kembali  pintu.
“Cik,  izinkan  kami  periksa  dahulu  sekitar  rumah  cik.  Kalau  tiada  apa-apa  yang  mencurigakan  kami  akan  tarik  balik  aduan.  Bagi  kami  lihat  dahulu  buktinya  sama  ada  benar  ataupun  palsu.”  Pegawai  berbadan  tegap  tersebut  terus  menolak  semula  pintu  yang  hendak  ditutup  oleh  wanita  itu.  Melihatkan  reaksi  Siti  Raihanah  yang  seperti  cacing  kepanasan  itu  sudah  jelas  menunjukkan  bahawa  dia  telah  melakukan  sesuatu  yang  tidak  elok.  Tanpa  berlengah,  para  pegawai  tersebut  terus  menyerbu  seluruh  isi  di  dalam  rumah  mewah  tersebut. 
“Encik,  tolonglah  jangan  buat  macam  ni.  Aduan  tu  semua  tipu  semata-mata.”  Siti  Raihanah  yang  nampak  mereka  sudah  naik  ke  tingkat  atas  semakin  lebar  senyumannya  sampai  ke  telinga.  Akhirnya  kau  akan  menjadi  milik  aku  juga,  Avian.  Milik  aku.  Kakinya  berlari  mendaki  ke  tingkat  atas.  Datin  Aisyah  sudah  pun  berada  di  tempat  lain  berdasarkan  perjanjian  mereka  sebelum  ini.  Sememangnya  hanya  dia  dan  Tengku  Avian  sahaja  yang  berada  di  dalam  rumah  agam  tersebut.
“Kan  saya  dah  kata  tak...”  kata-katanya  terhenti  apabila  melihat  tiada  seorang  pun  di  dalam  biliknya  itu.  Siti  Raihanah  menjadi  pelik.  Bilik  tidurnya  yang  3  kali  ganda  lebih  besar  itu  diperhati  sebelum  tingkapnya  yang  sudah  terbuka  luas  menarik  perhatiannya.  Dia  sudah  gelabah.  Wajahnya  sudah  bertukar  pucat.  Alamak!  Avian  dah  terjun  keluar  tingkap?  Hish,  macam  mana  ni?  Habis  rosak  plan  aku!  Bisik  hatinya.

......................................................................................................................................................

Tengku  Avian  memegang  kepalanya  yang  terasa  seperti  berpusing-pusing.  Terasa  high  semacam.  Dia  tidak  tahu  hendak  ke  mana.  Seperti  orang  yang  tiada  hala  tuju  dia  membiarkan  kakinya  membawa  ke  mana  dia  akan  pergi.  Pergerakannya  tak  ubah  seperti  ala-ala  kelasi  mabuk  laut  atas  kapal.  Ramuan  yang  diletakkan  di  dalam  minuman  tersebut  betul-betul  membuatkan  lelaki  itu  hilang  kawalan  diri.  Kakinya  yang  sakit  disebabkan  terjun  dari  tingkat  atas  tadi  begitu  menyusahkannya  untuk  bergerak.  Tanpa  disedari,  kakinya  tiba-tiba  terlanggar  sebuah  objek  lalu  jatuh  terjelepok  Tengku  Avian  di  situ. 
“Argghh!”  getus  Tengku  Avian  geram.  Giginya  diketap  menahan  sakit.  Entah  apalah  yang  dilanggarnya  ini.  Gelap  dan  terasa  macam...  melayang?
Baru  sahaja  dia  mahu  bangun  dari  jatuhnya,  satu  cahaya  lampu  dari  sebuah  bilik  sebuah  rumah  teres  berdekatan  menarik  perhatiannya.  Dengan  sepenuh  kudrat  yang  masih  ada,  Tengku  Avian  perlahan-lahan  bangun  lalu  menuju  ke  rumah  tersebut.  Dia  mengeluh  perlahan.  Badannya  betul-betul  terasa  sakit.  Mungkin  disebabkan  jatuh  dari  tingkat  atas  tadi  ataupun  side  effect  bahan  mengkhayalkan  tersebut.  Kepalanya  pun  sudah  sakit  tidak  terkira.  Dia  sudah  malas  mahu  memikirkan  itu  semua.  Dia  hanya  mahu  berehat  memandangkan  keadaan  dirinya  ketika  itu.
Tingkap  bilik  yang  terbuka  luas  itu  didekatinya.  Dahlah  tak  ada  grill  besi  boleh  lagi  bukak  tingkap  besar-besar  malam  macam  ni?  Memang  nak  cari  bala  betullah!  Tutur  hatinya  selamba.  Dengan  berhati-hati  dia  memanjat  tingkap  yang  sudah  terbuka  itu.  Memang  cukup  muat  untuk  lelaki  bersaiz  dewasa  untuk  mencuri  masuk.  Tengku  Avian  yang  sudah  berada  di  dalam  bilik  serba  gelap  itu  sudah  meliar  mencari  satu-satunya  katil  ataupun  apa-apa  sahaja  untuk  dibuat  tidur. 
Hanya  lampu  tidur  sahaja  yang  membantunya  melihat  sedikit  di  dalam  kegelapan.  Rilakkuma  bersaiz  besar  yang  sudah  jatuh  di  bawah  katil  dicapainya.  Baru  sahaja  dia  hendak  membaringkan  tubuhnya  di  atas  katil  bersaiz  queen  itu,  kelibat  seseorang  yang  sedang  tidur  sedikit  mengejutkannya.  Jantung  Tengku  Avian  berhenti  berdegup.  Perempuan  ni  aku  macam  pernah  nampak  aje?  Lelaki  itu  menggosok-gosok  matanya.  Ya,  memang  aku  pernah  nampak  tapi  kat  mana?
Tubuh  yang  memakai  pijama  bercorak  rilakkuma  itu  direnungnya  lama.  Lengannya  yang  putih  melepak  itu  membuatkan  Tengku  Avian  tertelan  air  liur.  Rambutnya  yang  panjang  paras  bahu  itu  sekali  lagi  mengocak  naluri  lelakinya.  Nafasnya  pula  sudah  tidak  menentu  ritma  apabila  terpandangkan  wajah  milik  gadis  itu.  Tangannya  spontan  mahu  menyelak  rambut  gadis  itu  tetapi  serta-merta  tindakannya  dihentikan.  Otaknya  walaupun  masih  kurang  waras  namun  ia  masih  menidakkannnya.  Dia  memandang  lama  ke  arah  tubuh  gadis  itu  sebelum  membaringkan  tubuhnya  di  sebelah.  Patung  rilakkuma  dipeluk  erat  sebelum  dia  memejamkan  matanya.          

......................................................................................................................................................

“Kaklong  oh  kaklong!  Bangunlah  dah  siang!”  Bunyi  ketukan  pintu  dari  luar  bilik  mengejutkan  Nuha  Qareena.  Dia  tidak  menghiraukannya  disebabkan  terlalu  mengantuk  menonton  drama  The  Heirs  sehingga  lewat  malam.  Patung  teddybear  dipeluknya  erat  seraya  menarik  selimutnya  ke  atas.  Cuti  sem  lagipun,  biarlah  aku  tidur.
“Kaklong!  Kaklong!  Hish,  degil  betullah  budak  ni.”  Keluh  wanita  itu  lagi.
“Eh,  bangunlah!  Anak  dara  tak...”  selepas  sahaja  Hajah  Esyah  menolak  pintu  bilik  tersebut  suaranya  bagaikan  tersekat  di  anak  tekak.  Matanya  tidak  berkelip  memandang  tubuh  anaknya  itu  tidur  sekatil  bersama  seorang  lelaki.  Bibirnya  mula  sedikit  bergetar  menahan  perasaan.
“Ya  Allah,  kaklong!  Kaklong  anak  mak!!!”
Nuha  Qareena  mencelikkan  kelopak  matanya  apabila  telinganya  menangkap  bunyi  suara  yang  seakan-akan  menjerit.  Dia  merengus  perlahan  sebelum  berpusing  menghadap  ke  belakangnya.  Perkara  pertama  yang  menyapa  pandangan  gadis  itu  ialah  seraut  wajah  yang  amat  dikenali.  Tengku  Avian?  Terus  sahaja  matanya  menjadi  segar-bugar  dan  terbuka  seluas  alam.
“Ya  Allah!”  Tubuh  Nuha  Qareena  sedikit  berganjak  ke  belakang  apabila  terkejut  melihat  sekujur  tubuh  yang  sudah  terbaring  layu  di  birai  katil  itu.  Macam  mana  dia  boleh  ada  di  sini?  Mindanya  cuba  memproses  apa  yang  sedang  berlaku.  Hajah  Esyah  yang  semememangnya  terkejut  beruk  itu  cepat-cepat  memeluk  anaknya.  Nuha  Qareena  bingkas  bangun  dari  katil  tersebut. 
Argghh!  Sakit!  Kepala  dah  rasa  macam  kena  gelek  dek  lori  trelar.  Terganggu  tidur  Tengku  Avian  dengan  suara  berbalas  jeritan  itu  tadi.  Matanya  sudah  menangkap  kelibat  2  beranak  yang  sedang  merenung  takut  ke  arahnya.  Lelaki  itu  yang  sudah  mula  menyedari  sesuatu  terpandangkan  Nuha  Qareena  yang  sedang  memeluk  emaknya  itu.  Serentak  itu  dia  memandang  tubuhnya  yang  masih  lengkap  berpakaian.  Semalam  tu  Nuha  Qareena  rupanya.  Allah,  apa  aku  dah  buat  ni?  Detiknya  di  dalam  hati. 
Haji  Sharif  sudah  pun  muncul  di  muka  pintu.
“Nuha,  apa  dah  jadi  ni?  Macam  mana  lelaki  ni  boleh  ada  kat  sini?”  soal  Haji  Sharif  sedikit  geram.  Wajah  anak  gadisnya  itu  direnungnya  tajam.
“Kaklong  tak  tahu  ayah.  Sumpah  kaklong  tak  tahu  apa  yang  dah  berlaku  sekarang  ni!”  Nuha  Qareena  sudah  mula  menangis.  Pandangan  Haji  Sharif  mula  tertancap  pada  Tengku  Avian  yang  masih  mamai  itu.  Walaupun  hatinya  sakit  tetapi  dia  pasti  ada  sesuatu  yang  tidak  kena  yang  perlu  disiasat  terlebih  dahulu.  Dia  tidak  mahu  bertindak  melulu  sesuka  hati.  Lagipun,  lelaki  itu  bukan  calang-calang  orang.  Silap  langkah,  apa-apa  sahaja  boleh  terjadi  terhadap  keluarganya  itu.  Datin  Zulaikha  itu  bukannya  boleh  dibawa  main-main.
Tengku  Avian  sebenarnya  mahu  memperkatakan  sesuatu  tetapi  loya  membuatkan  dia  terasa  mahu  memuntahkan  isi  perutnya  di  situ  juga.  Sendi  kaki  sudah  terasa  seperti  agar-agar  mangga  kesukaannya.  Kalau  tak  kerana  Nuha  Qareena  membuka  tingkapnya  dengan  begitu  luas  silap-silap  dia  tidur  di  tepi  jalan.  Nauzubillah  min  zalik!
Kepalanya  terasa  ligat  berpusing  mengalahkan  Spin  Ball  di  Funfair.  Dia  menarik  nafas  perlahan.  Semalam  high  macam  best.  Tapi  sekarang  kepala  dah  macam  kena  pacak  dengan  berbilah  pisau  belati  sekaligus.  Berbalam  dilihatnya  Haji  Sharif  di  depan  mata.
“Pakcik,  saya  akan  terangkan  semuanya.”  Gumamnya  dengan  sebelah  tangan  memegang  sebelah  pelipis.  Dia  cuba  bangun  dari  katil  tetapi  hampir  sahaja  Tengku  Avian  tersungkur  jatuh  ke  lantai. 
“Tengku  Avian?”  Haji  Sharif  hanya  membatukan  diri  melihat  perlakuan  lelaki  itu  yang  baginya  seperti  baru  menelan  dadah.  Mungkin  sahaja  lelaki  ini  diperangkap.  Dan  mungkin  sahaja  dia  mahu  mengambil  kesempatan  terhadap  anaknya  itu.
“Tengku  okay  ke  ni?”  soalnya  lagi.  Tengku  Avian  tidak  menjawab.  Renungannya  tertancap  pula  ke  wajah  Nuha  Qareena.  Dahinya  berkerut  kusut.  Isi  kepalanya  sedang  ligat  berpusing  berfikir  apa  yang  patut  dilakukannya.  Mama...  Avian  rasa  sakit  sangat  sekarang  ni,  ma...  Di  berpusing  ke  belakang.  Wajah  Haji  Sharif  kembali  dipandang  seraya  melemparkan  senyuman. 
I’m  good.”  Allah...  this  is  really  hurts!
Sumpah!  Sekarang  rasa  macam  betul-betul  nak  muntah.  Tanpa  sempat  berfikir  dia  terus  menuju  ke  tingkap  lalu  tunduk  ke  luar.  Tekak  terasa  begitu  meloya  tetapi  tiada  apa  yang  terluah.  Jika  tidak  kerana  tangannya  disangga  ke  birai  tingkap  sudah  tentu  dia  sudah  jatuh  terlentang  di  lantai.  Riak  wajahnya  semakin  kusut.  Segalanya  seperti  bertimpa-timpa.  Sakit  kepala  yang  berdenyut  sakan,  loya  yang  merimaskan,  masalah  sekarang  yang  dihadapinya  memeningkan,  logik  akal  yang  hilang  buat  diri  rasa  melayang  dan  langsung  membuatkan  tubuhnya  rebah  ke  bumi.  






No comments: