navi

h





Double A Ku 9






“Thaqiff,  saya  nak  minta  maaf  kalau  saya  banyak  sakitkan  hati  awak.  Saya  sedar  saya  ni  manusia  biasa.  Manusia  yang  banyak  melakukan  kesilapan.  Ampunkan  dosa  saya,  ya...”  ujar  Tahora  Naqisyah  dengan  nada  mendatar  di  hujung  talian.  Suaranya  serak-serak  basah  seperti  baru  sahaja  menangis.  Thaqiff  Omar  hanya  diam  tidak  bersuara.  Hanya  telinga  memain  peranan  mendengar  bait-bait  kata  yang  keluar  dari  bibir  tunangnya  itu.
            “Saya  minta  maaf  sangat-sangat  sebab  tak  dapat  nak  tunaikan  janji  saya  untuk  jadi  permaisuri  dalam  hidup  awak.  Saya  mungkin  dah  tiada  untuk  menggembirakan  hati  awak  lagi.  Saya  sememangnya  tak  sesuai  digandingkan  dengan  lelaki  macam  awak.  You  really  deserve  better  than  me  and  you  know  that,  right?”  Tanya  Tahora  Naqisyah.  Kali  ini  diiringi  dengan  esakan  kecil  namun  diselindungi  dengan  gelak  ketawa  yang  pura-pura.
            “Naqisyah,  please  stop  it!  What  on  earth  are  you  talking  about?”  balas  Thaqiff  bernada  marah.  Tak  menyangka  bahawa  tunangnya  itu  sanggup  berkata  sedemikian.  Kenapa  perangainya  serta-merta  berubah  menjadi  sebegini?  Apa  salah  yang  aku  dah  buat  selama  ini  terhadap  dia?  Pelbagai  pertanyaan  singgah  di  fikiran.  Terdengar  gelak  kecil  keluar  dari  bibir  gadis  itu.  Lemah  terasa  jantung  apabila  mendengarnya.  Gelak  yang  pernah  mencuri  hatinya  suatu  ketika  dahulu.
            “I  wonder  who’s  the  lucky  girl.  Dia  mesti  lagi  lawa  daripada  saya,  mesti  caring  gila  daripada  saya,  mesti  lebih  garang  daripada  saya  dan  yang  paling  penting  dia  mesti  selalu  masak  lauk  ketam  masak  lemak  cili  padi  kegemaran  awak  kan?  Macam  saya  masak  untuk  awak  dulu...”  ujar  Tahora  Naqisyah  lagi.  Suaranya  kini  bergetar.  Menahan  diri  daripada  menangis  barangkali.  Thaqiff  hanya  memujuk  hatinya  agar  tidak  bertindak  di  luar  kawalan.  Sungguh  dia  buntu  dengan  apa  yang  berlaku  sekarang  ini.
            “Awak  ingat  tak  dulu,  saya  pernah  try  masak  lauk  ketam  masak  lemak  cili  padi  awak  tu.  Saya  kan  jarang-jarang  masuk  dapur  jadi  saya  tak  reti  cara  nak  memasak.  Tiba-tiba  je  jari  saya  luka  sebab  tak  biasa  guna  pisau.  Awak  pun  cepat-cepat  hisap  darah  tu  kemudian  awak  marah  saya.  Saya  buat-buatlah  merajuk  dengan  awak  tapi  dalam  hati  sebenarnya  saya  suka  sangat  sebab  awak  prihatin  pasal  saya...”  cerita  Tahora  Naqisyah  mengimbau  kenangan  terindah  mereka  dahulu.  Bibirnya  mengukirkan  senyuman.  Kenangan  yang  tidak  mungkin  dilupakan  sampai  bila-bila.        
            “Naqisyah,  please...”  Apabila  mengingati  kembali  cerita  tersebut,  hati  Thaqiff  dipagut  sayu.  Walaupun  Tahora  sudah  memutuskan  pertunangan  dengannya  tadi,  bukan  senang  untuk  melupakan  cinta  yang  pertama  yang  sudah  tersemai  hampir  4  tahun  lamanya.  Rasanya  dia  sudah  tidak  berdaya  lagi  untuk  berkata  apa-apa.  Namun,  apabila  mengenang  kembali  kenangan  itu  hatinya  berasa  sakit  seperti  dihiris-hiris.  Baru  sahaja  beberapa  minggu  lepas  mereka  berbincang  tentang  majlis  pernikahan  yang  bakal  diadakan  hujung  tahun  ini.  Dan  tidak  disangka-sangka  hal  sedemikian  akan  berlaku  pada  hari  ini.
            “Thaqiff,  sekarang  saya  sedar  realitinya  saya  bukan  ditakdirkan  untuk  awak.  Bukan  dipilih  untuk  jadi  milik  awak.  Jadi,  biarlah  saya  dengan  diri  saya  sendiri.  Saya  pasrah  jika  ini  jalan  yang  kita  pilih.  Kita  sebagai  manusia  hanya  tahu  merancang.  Tetapi  Allah  sudah  tentukan  segalanya  untuk  kita  dan  ketentuan  Allah  adalah  yang  terbaik.  Dan  satu  perkara  yang  awak  perlu  tahu,  mengenali  diri  awak  adalah  anugerah  yang  terindah  di  dalam  hidup  saya.  You’re  the  best  thing  that’s  ever  been  mine...”  ucap  Tahora  Naqisyah  sambil  menangis  juga  akhirnya.  Pilu  sungguh  hatinya  mendengar  bekas  tunangnya  itu  menangis.      
            “No,  Naqisyah...  I  won’t  leave  you.  Saya  nak  awak  seorang  je  dalam  hidup  saya.  There’s  no  other  girl  that  I  love  except  you.  Awak  cinta  pertama  dan  cinta  terakhir  yang  pernah  saya  ada.  Please  don’t  do  this  to  me.  Saya  cintakan  awak,  Naqisyah...  I  love  you  so  much...”  rayu  Thaqiff  dalam  tangisan.  Kebiasaannya,  dialah  lelaki  yang  paling  sukar  untuk  mengalirkan  air  mata  tetapi  hal  sebegini  begitu  meruntunkan  jiwanya.  Sungguh  dia  sedih  dengan  apa  yang  menimpanya  sekarang  ini.
            “I  have  to  go,  Thaqiff.  Masa  berangkat  saya  ke  Mekah  dah  sampai.  Doakan  saya  selamat  sampai  ke  sana  dengan  family  saya...  Love  you  tooI  always  do.  Assalamualaikum...”  ujar  Tahora  Naqisyah  sayu.  Air  jernih  mengalir  tanpa  henti  dari  kolam  matanya.  Siapa  tahu  panggilannya  itu  merupakan  panggilan  terakhir  untuk  insan  yang  pernah  dicintai  sepenuh  hatinya  itu.
            “Waalaikumsalam...”  tutur  Thaqiff  perlahan.  Punat  berwarna  merah  ditekan  lambat.  Telefon  bimbit  digenggam  sambil  menahan  air  mata  daripada  menitis.  Namun,  hampa  kerana  perasaan  sedih  dan  kecewa  begitu  menguasai  segala-galanya.

.................................................................................................................................

            “Innalillahi  wainnalillahiilaihi  rajiun.”  Jatuh  terduduk  Tengku  Avian  ke  atas  sofa  apabila  mendengar  berita  gempar  yang  berlaku  ke  atas  keluarganya.  Dia  terkedu  tak  terdaya  untuk  berkata  apa-apa  sebelum  menggelengkan  kepala  cuba  menghadam  perkara  tersebut.  Seakan-akan  tidak  percaya  dengan  apa  yang  menimpa  nasib  keluarganya. 
“Ma...  papa,  adik  dan  nenek  dah  tiada.  Mereka  dah  tinggalkan  kita,  ma...”  tutur  Tengku  Avian  penuh  kesedihan.  Air  mata  yang  tidak  berhenti  mengalir  disapu  menggunakan  tangan.  Tidak  menyangka  bahawa  papanya  yang  seringkali  menyakitkan  hatinya  itu  telah  pergi.  Pergi  buat  selama-lamanya.  Walaupun  dia  selalu  memasamkan  muka  apabila  berhadapan  dengan  Dato’  Zarif  tetapi  dalam  hati  masih  lagi  tersimpan  rasa  sayang  terhadap  papanya  itu.  Datin  Zulaikha  yang  menangis  teresak-esak  disebelahnya  dipeluk  erat  sambil  terkenangkan  suaminya  dan  anak  bongsunya,  Tahora  Naqisyah  serta  emaknya  yang  terkorban  ketika  berada  di  Mekah  untuk  menunaikan  haji.  Kepala  Tengku  Avian  dicium  penuh  kasih.  Satu-satunya  hero  yang  dia  miliki.  Satu-satunya  anak  lelaki  yang  dapat  menggantikan  Dato’  Zarif  untuk  membangunkan  Bestari  Holdings.  Thaqiff  Omar  hanya  mendiamkan  diri  sambil  melemparkan  pandangan  ke  luar  tingkap.  Sesekali  memujuk  hatinya  supaya  bersabar  menerima  dugaan  tersebut.
            “Mama,  Thaqiff  sedih  sangat.”  Luah  Thaqiff  sayu  sambil  meraup  mukanya.  Dia  melabuhkan  punggung  di  sebelah  Datin  Zulaikha.  Walaupun  belum  bergelar  menantu,  Datin  Zulaikha  tidak  kisah  dipanggil  mama  oleh  lelaki  tersebut.  Sungguh,  hampir  melompat  keluar  jantungnya  apabila  mendengar  berita  bahawa  suaminya  sekeluarga  kemalangan  ketika  mahu  pulang  ke  Malaysia.  Dadanya  terasa  sesak  mencengkam.  Tengku  Avian  di  sebelah  hanya  mengeluh  seketika  lalu  memejamkan  mata.  Cuba  melenyapkan  segala  kekusutan  yang  melanda  fikirannya  ketika  ini.  Datin  Zulaikha begitu  kasihan  terhadap  Thaqiff  dengan  apa  yang  berlaku.  Dia  sudah  sedia  maklum  bahawa  Thaqiff  baru  sahaja  putus  tunang  dengan  Tahora  Naqisyah  kemudian  muncul  pula  berita  kematian  bekas  tunangnya  itu.  Seperti  jatuh  ditimpa  tangga.  Ini  merupakan  dugaan  yang  berat  bagi  lelaki  tersebut  dan  dia  perlukan  sokongan  daripada  orang  lain.
            “Thaqiff,  percayalah  setiap  yang  berlaku  pasti  ada  hikmahnya.  Naqisyah  pergi  bukan  sebab  dia  bencikan  Thaqiff  tetapi  sebab  dia  ingin  tinggalkan  kita...  Tinggalkan  dunia  ni...  Allah  lebih  sayangkan  dia.  Mama  dapat  rasa  macam  mana  Thaqiff  rasa  sebab  orang  yang  mama  sayang  pun  pergi  tinggalkan  mama.  Thaqiff  bersabar  lah  ya...”  pujuk  Datin  Zulaikha  sambil  mengelap  air  jernih  yang  mengalir  dari  mata  lelaki  itu.  Thaqiff  hanya  membiarkan  tangan  lembut  itu  mengusap  air  matanya.  Segalanya  berlaku  hanya  dalam  sekelip  mata.  Dan  dia  perlu  redha  menerima  takdir  yang  telah  ditentukan  untuknya.
            “Kuatkan  iman  dan  teguhkan  semangat  Thaqiff...  Mama  tahu  Thaqiff  ni  orangnya  kuat  dan  penyabar.  Mama  yakin  Thaqiff  boleh  hadapi  semua  ni.  Sabar  ye  nak...”  ujar  Datin  Zulaikha  lagi.  Dia  tahu  lelaki  di  sebelahnya  ini  berhak  mendapat  isteri  lain  sebagai  pengganti.  Mungkin  Allah  sudah  ‘reserved’  gadis  yang  lebih  baik  daripada  anaknya  menjadi  milik  lelaki  tersebut.  Thaqiff  hanya  diam  tidak  berkutik.  Fikirannya  melayang  teringatkan  kenangan  pahit  manis  ketika  bersama-sama  tunangnya  dahulu. 
Tiba-tiba,  terdengar  loceng  pintu  berbunyi.  Cepat-cepat  Mak  Nah  membuka  pintu  ruang  tamu  utama  untuk  melihat  siapakah  gerangan  yang  memecah  suasana  air  mata  itu  tadi.  Serta-merta  mulutnya  melopong  membentuk  huruf  ‘O’  apabila  melihat  gadis  berstilleto  yang  berdiri  di  hadapannya  itu.
            “Datin,  Kak  Be...”  Belum  sempat  mulutnya  menghabiskan  ayat  tersebut  terus  sahaja  tangan  lembut  Anabella  menutup  mulutnya.  Kepala  digeleng-geleng  sebagai  isyarat  supaya  tidak  memberitahu  mereka  terlebih  dahulu  tentang  kepulangannya.  Mak  Nah  perasan  mata  gadis  itu  kelihatan  merah  dan  berair.  Mungkin  baru  sahaja  menangis  tentang  berita  kematian  keluarganya.  Matanya  beralih  pula  melihat  gaya  pemakaian  gadis  itu.  Masih  lagi  dengan  trademark  Stilletonya  itu.  Tidak  ubah-ubah  dari  kecil  sampailah  sekarang.  Tidak  hairanlah  jika  semua  orang  yang  mengenalinya  menggelarnya  Stilleto  Princess.
”Mak  Nah!  Siapa  yang  datang  tu?”  jerit  Datin  Zulaikha  dengan  suara  yang  serak  kerana  baru  selesai  menangis.  Dia  bingkas  bangun  lalu  menuju  ke  ruang  tamu  utama  tetapi  langkahnya  serta-merta  terhenti.  Bebola  matanya  tertancap  pada  sesusuk  tubuh  tinggi  lampai  milik  Ain  Anabella.  Rambutnya  yang  lurus  hingga  ke  pinggang  itu  mengurai  apabila  ditiup  angin.  Anabella  tidak  lepas  memandang  wajah  mamanya  yang  dirindui  sejak  sekian  lama.  Wajah  yang  selalu  dipandangnya  sebelum  pergi  ke  sekolah.  Wajah  yang  selalu  ditatapnya  sebelum  tidur  dan  wajah  yang  selalu  menghadiri  mimpinya  setiap  malam.  Kini  wajah  itu  sudah  berada  di  depan  matanya.
Who  ask  you  to  come  here,  Bella?”  Tanya  Datin  Zulaikha  mendatar.  Matanya  tajam  memandang  ke  wajah  mulus  anaknya  itu  seakan-akan  mahu  menerkamnya.  Anabella  terlalu  gembira  apabila  mendengar  mamanya  itu  bersuara  lalu  dia  membuka  stiletto  kuningnya  lantas  memasuki  ruang  tamu  banglo  tersebut  tanpa  disuruh.
“Eh,  siapa  suruh  kau  masuk  ni  hah?  Berani  kau  jejakkan  kaki  kau  tu  kat  kawasan  rumah  aku?”  Terasa  hati  seperti  dihiris  dengan  pisau  apabila  mendengar  baris-baris  ayat  tersebut.  Nampaknya  Datin  Zulaikha  sudah  pandai  beraku  kau  dengan  anak  sendiri.  Getus  Mak  Nah  dalam  hati.  Matanya  beralih  pula  ke  Anabella  yang  sedang  berdiri  kaku.  Kasihan  sungguh  dia  melihat  nasib  gadis  itu.  Adakah  dosa  dia  terlampau  besar  sehinggakan  Datin  Zulaikha  sanggup  memperlakukan  anaknya  sendiri  seperti  itu?
“Mama...”  tutur  Anabella  perlahan.  Matanya  sudah  mula  bergenang  kerana  marah  mamanya  masih  belum  reda  rupa-rupanya.  Apa  tiada  langsungkah  sedikit  rasa  rindu  dan  maaf  untuknya  sejak  sekian  lama  ini?  Tempoh  5  tahun  itu  masih  belum  cukupkah  untuk  mamanya  hilangkan  rajuknya  itu?
“Kau  takda  hak  panggil  aku  mama  lagi.”  Balas  Datin  Zulaikha  lagi.
“Ma...  tolonglah  bagitahu  apa  salah  Bella  ma...  Tolong  jelaskan  apa  yang  Bella  dah  buat  sebenarnya  sampai  mama  bencikan  sangat-sangat  kat  Bella...  Tolong  jangan  buat  Bella  macam  ni  ma...”  rintih  Anabella  dalam  tangisan.  Datin  Zulaikha  kelihatannya  seperti  tidak  menghiraukan  rayuan  anaknya  itu.  Muka  anaknya  pun  tidak  dipandang  dek  kemarahan  dan  ego  yang  mengatasi  segala-galanya.  Benak  terasa  kepala  otaknya  apabila  mendengar  pujuk  rayu  yang  mendayu-dayu  daripada  gadis  itu.
“Selama  ni,  kau  tak  pernah  kisah  pun  pasal  aku  kan?  Apa  yang  ada  dalam  fikiran  kau  cuma  tentang  Ruzain.  Bagi  kau  lelaki  tu  adalah  segala-galanya.  Lelaki  tulah  yang  dapat  membahagiakan  kehidupan  kau.  Bukan  tu  aje,  kau  sanggup  tipu  aku  semata-mata  sebab  lelaki  tu.  Kau  sanggup  keluar  enjoy  dengan  lelaki  tu  daripada  menjaga  aku  yang  bersendirian  menderita  sakit  jantung  kat  rumah.  Kau  tak  kisah  langsung  pun  pasal  kami  anak  beranak  selepas  kau  kenal  dengan  Ruzain  tu.  Jadi  sekarang  ni  kau  dah  buktikan  yang  kau  ni  bukan  sebahagian  daripada  aku.  Kau  bukan  darah  daging  aku  lagi.  Apa  lagi  yang  kau  nak  tahu?  Kalau  kau  nak  aku  cakap  satu  persatu  memang  sampai  subuh  esok  pagi  baru  habis  gamaknya.”  Sindir  Datin  Zulaikha  sambil  memeluk  tubuh.  Puas  hatinya  apabila  dapat  menghamburkan  kata-kata  itu  terhadap  anaknya.
“Mama!  Bella  minta  maaf  ma...  Tolong  jangan  cakap  macam  tu  lagi.  Bella  anak  mama.  Bella  darah  daging  mama.  Mama  yang  lahirkan  Bella...  Kenapa  mama  sanggup  cakap  macam  tu  kat  anak  mama...  Jangan  anggap  Bella  macam  tu  ma...”  ujar  Anabella  sambil  mengelap  air  matanya.  Adakah  balasan  ini  semua  masih  belum  cukup  untuk  menebus  dosa-dosa  aku  selama  ini,  ya  Allah...  Detik  Anabella  dalam  hati.
“Aku  dah  buat  silap  dalam  mengenali  anak  aku  sendiri  rupa-rupanya..  Selama  ni  aku  salah...  Dulu,  kaulah  yang  aku  banggakan.  Yang  aku  sayang.  Yang  aku  tatang  bagai  minyak  yang  penuh.  Sumber  kekuatan  dan  kebahagiaan  aku.  Tapi  sekarang,  kau  ragut  semuanya  daripada  aku.  Semuanya  Bella...  Kau  dah  buktikan  yang  kau  sebenarnya  bukan  seperti  yang  aku  fikirkan.  Kau  betul-betul  kecewakan  aku...”  tutur  Datin  Zulaikha  perlahan  dan  penuh  kekecewaan  tetapi  berjaya  ditangkap  oleh  deria  pendengaran  Anabella.  Kata-kata  yang  umpama  halilintar  yang  begitu  menusuk  ke  kalbu.    
“Ma...  Bella  minta  maaf  sangat-sangat.  Bella  banyak  melakukan  dosa  terhadap  mama.  Ampunkan  dosa  Bella  ma...  Jangan  buat  macam  ni  kat  Bella.  Bella  sayang  mama.  Please,  ma...  Please  don’t  do  this  to  me.”  rayu  Anabella  kembali  tanpa  berputus  asa.  Matanya  seakan-akan  tidak  mahu  berhenti  daripada  mengalirkan  air  ke  pipinya.  Tanpa  sedar  dia  lantas  memeluk  Datin  Zulaikha  sambil  menangis  teresak-esak.  Datin  Zulaikha  yang  terkejut  dengan  tindakan  serta-merta  itu  terus  menolak  kasar  tubuh  anaknya  itu  ke  lantai.         
“Hei,  lepaskan  aku!  Pergi!  Aku  nak  kau  berambus!  Keluar  dari  rumah  ni,  sekarang!  Keluar!”  tengking  Datin  Zulaikha  tanpa  belas  kasihan.  Emosinya  sudah  tidak  tentu  arah  kerana  pelbagai  kejadian  yang  menimpanya.  Dia  gagal  untuk  mengawal  segala  tindak  tanduknya  lalu  tersedar  bahawa  secara  tidak  sengaja  dia  tertolak  anaknya  sendiri.  Tidak,  aku  perlu  kuat.  Jangan  terpedaya  dengan  belas  kasihan  yang  dia  tunjukkan.  Budak  zaman  sekarang  kita  mesti  ajar  sedikit!  Barulah  dia  tidak  berani  pijak  kepala!  Getus  hatinya  walaupun  perasaan  bersalah  semakin  menebal  di  dalam  diri.
“Ya  Allah,  Bella!  Bella  tak  apa-apa  ke?  Datin,  tak  elok  buat  anak  Datin  macam  ni...  Kasihan  dia...  Bella  pun  manusia  biasa  yang  sentiasa  melakukan  kesilapan.”  Pujuk  Mak  Nah  apabila  melihat  gadis  itu  jatuh  terjelepok  di  kawasan  beranda  banglo  berkenaan.  Kepala  Anabella  diusap  perlahan-lahan.  Risau  sekiranya  anak  majikannya  itu  mengalami  luka  di  bahagian  kepala.
“Sudah!  Biarkan  dia  kat  luar!  Sakit  hati  aku  ni  tengok  muka  dia,  tahu  tak?  From  this  moment,  I  don’t  want  to  see  your  face  anymoreDon’t  you  dare  to  come  to  this  house  again.  Ever!”  tengking  Datin  Zulaikha  seraya  menghempaskan  pintu  dengan  sekuat  hati.  Mak  Nah  hanya  menggeleng-gelengkan  kepala  sambil  memeluk  erat  Anabella  yang  sudah  lemah  longlai  dalam  pelukannya  itu.             




No comments: